small advertisement

Monday, September 30, 2013

budi bahasa budaya kita

Sudah dua tiga minggu, aku mula melepak menonton tv di rumah berbanding yang sebelumnya, aku gemar jadikan McD atau kedai mamak sebagai pengganti. Maklumlah, mereka ni langgan astro. Boleh la tengok crita yang rare sikit. Takpun, layan tengok bola. 

Tapi sejak aku jadi penggemar RTM2, aku mula tertanya-tanya dengan segala motif iklan-iklan di tv tu, yang aku jarang-jarang nampak di channel lain. Iklan yang berbentuk pelajaran dan pengajaran.

Aku sedar dengan 'kempen berbudi bahasa, budaya kita' tu, cuma iklan-iklan tu buat aku tersedar yang kita semua memang sudah kekurangan budi bahasa sesama rakyat. Kementerian Penerangan pun dah terpaksa keluarkan iklan-iklan yang betul-betul nak mengajar dan menyedarkan perkara yang kita anggap selama ini remeh dah pun jadi berleluasa.

Antara iklan yang buat aku tertarik, iklan tentang tempat letak kereta. Macamana kita 'parking' kereta tu, macamana kadang-kadang kita pentingkan diri dengan mencuri tempat letak kereta orang lain, yang dah pun beratur dan tunggu sebelum tu. Iklan yang satu lagi, yang panjang lebar ceritanya pun, sikit sebanyak menyedarkan aku dengan mentality masyarakat sekarang ni. Kebanyakan masyarakat tidak lagi pandai menghormati satu sama lain, tidak lagi fikirkan kepentingan orang lain, tidak lagi pandai untuk memaafkan orang lain..

Aku akui, turut bersalah, sebab kadang-kadang aku selalu pentingkan diri sendiri. Dalam tengah pentingkan sendiri, aku sedar aku turut disrespect orang lain. Aku minta maaf. Namun, sejak aku mula berkecimpung dalam bidang perkhidmatan pelanggan, 'disrespect' aku tak sehebat dengan pelanggan-pelanggan yang aku pernah attend. Dan yang menyedihkan hati, kebanyakkan yang suka melenting tak tentu pasal tu dari bangsa aku sendiri.

Kerenah pelanggan berbagai-bagai dan kadang-kala menuntut aku untuk melenting tapi apa gunanya aku melenting dan mengamuk seandainya aku pun turut dilabel sebagai orang yang tidak berbahasa dan kurang ajar walaupun ketika itu, kebenaran di pihak aku. Di tempat kerja aku, slogan 'customer always right' tak diaplikasikan sebab pelanggan sendiri tak tahu apa yang disoalkan dan dipertahankan itu betul, mengikut 'terms & regulations' syarikat. Tapi sebab nak tunjuk 'good customer service', ade aje benda yang tak boleh pun dibolehkan. Lepas dah dibolehkan, majoriti lupa plak nak berterima kasih atau bersyukur. 

Pengalaman kerja dalam 'customer service' best, sebab aku jumpa dengan ramai orang yang dengan pelbagai kerenah tu. Yang mana yang sombong, yang mana yang ramah, yang mana yang sopan, yang mana yang sangat 'decent'. Perhaps, dikongsikan dalam artikel seterusnya... InsyaAllah






No comments:

Post a Comment

Hello!