small advertisement

Sunday, August 04, 2013

sebak sebelum raya

Salam semua.. Tak sangka, almost setahun tak sentuh blog ni. Blog yang boleh dikatakan rumah yang kesepuluh dalam carta life aku, untuk aku sandarkan rintihan hati dan perasaan. Rumah yang sampai terlupa kata kuncinya apa. Kalau tak, lock la rumah yg kesepuluh ni kn. Nasib baik boleh reset kata kunci tu.

Seperti entri yang kedua terakhir tahun lepas, tajuk spesifik 'raya advance' tu, aku masih dalam mood merajuk dengan orang yang selalu busy body dengan life aku, dan sibuk mengungkit bermacam-macam hal ni. Ikutkan minggu lepas, aku masih lagi mood nak beraya sampaikan aku dah mintak leave untuk 9 hari. Dah siap berangan nak beraya bersama ke rumah saudara-saudara. Tapi dalam mood nak beraya tu, aku ditimpa dugaan, yang menduga hubungan aku dengan semua orang pada masa tu, lagi-lagi saudara sendiri.

Aku menerima panggilan dari peguam untuk selesaikan hutang tertunggak yang dah bernilai beribu tu. Betul la orang kata, bulan pertama tu sangkut nak bayar, berjangkit-jangkit dan melarat bila nak bayar bulan seterusnya tu. Lagi-lagi, bank tu 'rare' dalam Malaysia. Kalau dulu, tak boleh lansung bayar pakai online atau IBG. Kena terus pergi cash deposit machine dia tu. Kalau takda dalam kawasan tu, pandai-pandai kau la adjust dengan sapa-sapa tolong bank in kan kt cdm tu.

Disebabkan hutang yang beribu tu, aku pernah diberitahu oleh si suami person ni, yang aku sepatutnya mintak tolong daripada dia berbanding orang lain, sebab aku dengan si suami person ada ikatan. Dia tak nak malu dengan masyarakat kalau-kalau aku mintak tolong dengan orang lain.

So, aku ni, bila dah dapat panggilan dari peguam, tanpa ragu-ragu terus hubungi si suami person ni. Tak jawab. Ok, aku text plak. Pun tak jawab. Lama, baru dapat reply, dia dalam meeting. Fine.

Aku pun terus call seseorang untuk bagitau yang aku dah call dan text. Dia pun bagitau, dia tahu dan dah pun dengar cerita tak best dan soal selidik pasal hal tu. Lepas tu, hampir seharian, aku still tak dapat berita dari si suami person, kecuali berita yang si person ngomel macam-macam dan persoalkan kenapa baru nak cari diorang. Persoalkan mampu kah aku nak bayar balik hutang tu dengan mereka. Persoalkan kenapa gaji aku tak cukup-cukup untuk komitmen dan membeza-bezakan dengan gaji orang lain.

Aku, straight forward. Kau nak bagi, kau cakap je kau bagi, berapa lama nak bayar. Kalau tak bagi, cakap je tak boleh. Aku takkan tanya sebab. Sebab aku taknak buang masa kau dan aku.

Tapi bila kau buat aku macam ni, herdik-herdik dengan kebolehan aku, merendahkan keupayaan aku, mengungkit benda yang lepas, ini last aku mintak tolong. Untuk yang sebelum-sebelum ni, aku cuba balas jasa budi kau tu. Dan apa yang aku pernah tolong, setakat ni je aku tolong. Kau tak payah nak suruh-suruh aku buat kerja kau lagi dah.

Aku harap sangat, kau ingat asal usul kau tu. Bukan cukup besar untuk memperlekehkan orang macam tu. Sekarang kau rasa stabil, ke depan ni tiada siapa yang tahu masa depan tu masih cerah atau tak. Lagipun kau ada anak-anak. Aku harap, kau takkan mintak tolong kat aku masa kau susah atau perlukan pertolongan, sebab aku takut aku mengungkit apa yang kau pernah buat aku. Lagipun, ini bukan kali pertama kau buat aku macam ni. Aku takut, kau akan dapat yang lebih teruk dari apa yang aku rasa. Aku taknak doa yang bukan-bukan, tapi bukan aku seorang yang pernah diherdik oleh kau.

Tak semestinya kau dah bertudung, kau tahu hukum hakam lebih dari orang lain. Kalau kau tahu hukum hakam, kau takkan jadi pembawa mulut cerita dekat masyarakat. Kau takkan biarkan suami kau jadi anak derhaka. Tengok, belum apa-apa, aku dah nak ungkit...

Sudahla meza. Beristigfar, dan ingat pada Allah. Dia Tuhan Yang Maha Berkuasa dan Maha Mengetahui...




No comments:

Post a Comment

Hello!