small advertisement

Thursday, February 17, 2011

Untuk certain part, I am very happy what he did. Dia bagitau hal yang sebenar pasal diri aku, untuk orang lain menilai dan terima aku seadanya which is, yang aku simpan dalam ati selama ni. Aku kurang expose bahagian itu kat orang lain.. Kecuali yang betul-betul close, itupun depends aku nak bagitau ke tak.

Untuk few years, I am suffering from a 'disease', let say disease yang diberikan oleh manusia bukan olehNya. Cuma lately ni je, disease ni mula diubati dengan kehadiran si dia. Yerp, he helped me alot. Bukan setakat sokongan moral tapi termasuk dengan financial support dimana aku sangat perlukan.

Last week, dia dengan niat baik, bagitau hal 'disease' aku ni kat my family members yang tak ramai tu. Niat baik, untuk mintak dat family members untuk tolong apa yang patut dan open their minds more about me since dia ada komitmen sendiri selain nak bagi financial support to me.

Tapi one of the family members might misused dat information, dan might expose dat info to others yang mungkin aku tak rapat or even know them. Sebab aku tahu salah satu perangai dia, dia suka membuka cerita kat orang lain yang mungkin sepatutnya dijadikan rahsia, macam more to gelak terguling-guling bila tengok orang lain jatuh dan bukan nak tolong orang tu bagi bangun.

Yes, I know that person very well eventhou jarang-jarang aku jumpa dengan dia.

For me kalau aku jadi dia, aku simpan rahsia tu senyap-senyap, dan cuba tolong apa yang patut dengan orang yang ada masalah. Dan rasa malu bila ahli famili sendiri mintak tolong kat orang luar yang lansung tak ada kena mengena dengan kita. Aku juga selalu ingatkan diri sendiri, hidup seperti roda. Mungkin sekarang aku di atas, esok lusa aku di bawah nanti, mungkin orang yang aku tolong nanti, mampu hulurkan tangan untuk aku berdiri semula.

Tapi aku tak rasa dia rasa akan sesekali jatuh. Sesekali rasa berada di bawah lagi dah, sebab masa dulu dia pernah rasa di bawah cuma, keadaan yang buat dia ada di atas bukan atas hasil dia sendiri.

Dan sebab itu orang kata, orang yang selalu berada di atas itu, kalau tahu bersyukur dengan nikmat dan rezeki yang Allah berikan lebih-lebih lagi atas daya usaha sendiri, mesti akan ingat dengan orang yang di bawah.

Cuma, mana ada dah manusia yang macam tu sekarang ni. Semua dapat nikmat-nikmat dunia ni secara ekspress. Tak sempat nak feeling-feeling tengok peluh menitik-nitik untuk dapatkan rezeki.

Hmm, tapi dia betul-betul tak reti pikir ke, kalau orang dok gelak-gelak kat dia sebab tak tolong ahli famili sendiri.

Oh, dia bukan immediate family members aku rupanya......

No comments:

Post a Comment

Hello!