small advertisement

Sunday, June 21, 2009

carut dan tuhan

Aku selalu tertanya-tanya....

Kenapa manusia lebih gemar mencarut dari menyebut nama tuhan, lagi-lagi bila hati itu tak tenteram?

Apa yang kita dapat bila mencarut?

Peliknya pulak, manusia akan bersyukur seakan lupa yang mulut pernah mencarut sekeji-kejinya sebelum itu, bila manusia mendapat sesuatu yang diinginkan.

Manusia ni memang pelik kan.

Aku?

Aku manusia jugak.

Aku cuba mengelak dari mencarut bila aku tengah marah atau tengah benci.

Aku akan cuba senyum bila pikirkan hal sedemikian.

Cuma, ada satu perangai yang aku tak mampu ubah sampai saat ini.

Aku akan jadi seorang yang 'annoying' bila marah.


Aishh....

Maafkan aku bila aku bersikap demikian. Aku tengah usahakan untuk menjadi lebih baik k.
Harap bersabar!!!~

3 comments:

  1. semoga kita lebih banyak menyebut nama tuhan, dr menca rut

    ReplyDelete
  2. 1 usaha yg baik...takut nnt bila dah jadik kebiasaan mencarut anak2 akan terikut2...time tu nak marah anak pun x bleh dah kan...

    ReplyDelete
  3. kak ita,
    Insya-Allah. Tengah usahakan.

    Ms Lilies,
    Nk lentur buluh, kita mulakan dr rebungnya!

    ;)

    ReplyDelete

Hello!