small advertisement

Wednesday, November 26, 2008

maafkan aku

Kejadian tu terjadi lagi arini.
Ntah nape aku berperangai macam tu.
Ikut suka hati aku nak lepaskan kata-kata yang sakitkan hati dia.
Padahal jauh di sudut ati aku, bukan macam tu niat aku.
Aku cuma nak bagitau isi hati aku ni.
Aku tak suka nak diperli-perli.
Nak diungkit-ungkit benda yang aku hutang dengan dia.
Bukan niat aku nak lukakan hati dia.
Selama ni pun, aku bersabar.
Untuk mendengar isi hati nya.
Yang tak sepatut aku amik tahu.
Yang sepatutnya untuk diri dia saja.
Kadang-kadang, aku hilang rasa hormat dengan dia.
Dengan status diri nya dalam hidup aku.

Setiap kali aku berjauhan dengan dia.
Kami pasti ok.
Tapi setiap kali aku bersama dia.
Aku pasti runsing.
Runsing dengan masalah dia.
Masalah kawan dia.
Masalah famili dia.
Masalah kewangan dia.

Sekarang.
Aku kembali berkongsi hidup dengan dia.
Kami makan berdua tapi.
Kebanyakkan aku yang bayar.
Nak beli barang aritu pun.
Pakai nama aku.
Sekarang dia beriya.
Mintak aku apply kad kredit.
Aku taknak, tapi terpaksa jugak.

Aku tak kisah.
Aku sayang dia.
Tapi sampai bila nak bergantung harap dekat aku.
Semuanya nak harapkan kewangan aku.
Aku pun nak menyimpan jugak.
Aku pun ada cita-cita.
Ada impian.
Bila aku bole capai yang aku impikan tu.
Emm.
Tapi aku tetap sayang dia.
Biar pun aku tak dapat.
Seperti yang aku harapkan.

P/s: Dia bukn merujuk kpd En. HZ. Jangan salah faham ok!

1 comment:

  1. hahahaha.... i know who is da person dat u story about...

    ReplyDelete

Hello!